Tampilkan postingan dengan label Relationship. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Relationship. Tampilkan semua postingan

Bahasa Cinta

Minggu, 02 Maret 2014


bulan kmaren qu diadepin ama situasi yang lumayan menginspirasi... tentang masalah kluarga sbenernya , yang menghipnotis ku dan slanjutnya nanti qu sebut dy... "bahasa cinta"

seorang teman yang telah menikah dan memulai khidupan baru nya sebagai pasutri,dan tentu saja dengan masalah baru nya, oh tidak.bukan masalah baru tp..aktivitas barunya ,rumah tangga. byasanya untuk pasangan baru nikah tu masih awam tentang ngurus perabot,nyiapin makanan pasangan,dan yang baru punya baby baru,tentu sangat merepotkan.

dari cerita yang q dapet,ada kepingan cerita mreka tentang "menjalin hubungan dengan mertua"
siap merit,uda otomatis siap ngadepin mertua tentu saja. tapi, byk jg ditemui sdikit ketidak cocokan diantara menantu dan mertua.

krg lebih bgini situasinya:
sang mertua karena saking peratian,sayang ke menantu dan cucunya tu... sering ngingetin ttg jam makan mreka, jam mandi si dede, popok bayi yang blm dicuci..tiap kali dede baby nangis dy pasti orang pertama yang terpanggil jiwanya bwt nolong dan gendong..
tapi apa yang terjadi pemirsa... c menantunya ini krg ngrasa nyaman dg sikap mertuanya ini. padahal kurang baek apa c mertuanya ini??? ternyata setelah mndapat pnjelasan tentang yang di keluhkan menantu nya itu,dari sang suami... bahwa:
dalam keidupan di kluarga asalnya dlu sblum nikah, dia terbiasa untuk , cenderung bebas tak disuruh, ga sering diiingetin,lebih suka gerak dan kemauan sendiri karena mnurut dy dy uda tau ,uda gede, bkn anak kecil lg yang harus dituntun . yang dy mau adalah.. tanpa disuruh makan, tanpa mertuanya terlalu byk membopong si dede, karena dy ingin mndapat kepercayaan bahwa dy "bisa mnjadi ibu muda,dan dy bs meyakinkan keluarganya ,bahwa dy suami dan anaknya akan baik2 saja saat dy mengurusnya tanpa byk komando"

nah dari sini bs diliat bahwa "bahasa cinta" antara menantu dan mertuanya itu berbeda.
melihat latar belakang kehidupan sbelumnya yang memang berbeda ,berbeda cara penyampaian rasa cinta,dan rasa sayang nya mereka.

dan menurutku,pelajaran moral yang bs diambil dari sini adalah tentang :
1. komunikasi dalam setiap hubungan itu penting
     hubungan apapun tak hanya dalam pertemanan, percintaan,karir,tapi juga rumah tangga yang bkn hanya        suami dan istri tp jg menantu dan mertua. dalam hal ini penengah nya adalah pasangan kita, pasangan kita      harus mngenalkan khidupan dan kebyasan yg ada pada keluarganya.dan harus saling terbuka mncari              solusi agar tak terjadi kesalahpahaman . seperti kejadian diatas, sang mertua menganggap sikapnya                baek,tujuannya baek,karena dy sayang anak2nya,tp d satu sisi menantunya merasa tdk leluasa,merasa dy      lbh nyaman kalo dy ndapat kpercayaan pnuuh atas merawat anak & suaminya.

2. bahwa setiap orang mempunyai bahasa cinta yang berbeda. 
    seperti contoh real nya kjadian diatas, mnurut mertua ,mnyuruh anak atau menantu nya buru2 makan bbiar     ga sakit,biar asi nya lancar,banyak,jd si dede jg ikut sehat,
    tp mnurut mnantunya "hey beri aku kepercayaan aku yakin q bs mngatur smw,jngn setir aqu ibu"
    bahasa cinta dari tiap2 orang hrs dimengerti betul. 
    
     seperti saat sang adek marah saat dilarang kluar malem oleh sang kakka, padahal larangan kaka itu                bentuk bahasa cinta,bahasa sayang kpda adeknya,bahwa diluar malam sana berbahaya untuk anak se            usianya.

     seperti aqu dulu waktu jaman skolah . yaelah.... disuru belajar sama bonyok,sama kakka ujungnya ga            ngadep meja blajar,ngerjain pe.er..... tapi milih uda ahk tidur aja! karena dulu dan sampe skarang mnurut      q q lbih nyaman mreka diam saja dan mnaruh kpercayaan padaku kpn q bs atur jam blajarku,jam                  ngerjain pe.er tanpa mreka suruh, karena ..bukan alasan aqu uda gede,bukan...tapi karena q tau                    kewajibanku..aqu tau aqu ga mungkin rela dimarain guru karena ulahku sendiri ga ngerjain pe.er..aqu tau        aqu gakan ngebiarin diri qu sndiri msk kdalam suasana galau karena ketidaklulusan kelak. iya begitu.
     pasahal aku hatam benar mxd baek orang tua dan kakka. aqu tau benar bahasa cinta dan sayang mreka        padaku, tapi skali lagi, aqu akan lbh nurut ngelakuin kewajibanku kalo itu atas dasar hati q tanpa                    paksaan,tp kesadaran. *ciyeeee :p

     seperti saat , aqu sedang mennangis.. aqu akan tambah nangis kenceng kalo ada seseorang,cwoku                misalnya. bilang "udalah jangan nangis lg" dan sgala bntuk upaya menenangkan lainnya. justru aqu diem lo      q uda puas menangis. *hlaaah... gmn critanya :p
     pastinya mnurut sang cwo , mnenangkan cwe nya dg beribu kata adalah bntuk peratiannya,bahasa                cintanya kalo "hey,aqu ikut sedih klo liat u nangis,uda ya sayang sabar, bla bla bla"
     tapi justru penanganan yang bijak adalah mnjadi pendengar yang baeik atas smw                                          masalahku,keluhanku,tanpa byk bicara, ckup peluk,usap2 dan sediain tisue deh yang nyk, haha :D
     tapi ini mungkin ga berlaku bwt smw cwe ya,,, karena skali lagi, setiap orang punya bahasa cintanya              sendiri.dan tiap orang harus terbuka mengerti setiap perbedaan itu.

senangnya berbagi,
salam hangat


iput ;)